Koran Pemuda Indonesia
Pemdes Jungjang Tampung Aspirasi Pedagang Terkait Revitalisasi Pasar Rakyat Desa Jungjang

Kab Cirebon - Koran Pemuda, (04/08/2021) Pedagang Pasar Rakyat Desa Jungjang Kecamatan Arjawinangun Kabupaten Cirebon kembali melakukan aksi terkait pembangunan revitalisasi Pasar Rakyat Desa Jungjang.

Berkembang Isu Harga Kios di Pasar Jungjang Terlalu Mahal, Berikut Harga Resmi Dari PT. Dumib

Kab. Cirebon - Koran Pemuda, (29/07/2021) Telah berkembang isu perihal revitalisasi pembangunan Pasar Rakyat Desa Jungjang Kec. Arjawinangun Kabupaten Cirebon, yang melibatkan pihak ketiga, yakni PT. Dumib, dianggap oleh beberapa pedagang mematok harga kios dan los yang terlalu mahal.

Ramai Disangka Gunakan Dana Sumbangan Untuk Anak Yatim, Berikut Klarifikasi Kuwu Desa Beber

Kab. Cirebon - Koran Pemuda, (04/07/2021) Sempat ramai dugaan Kuwu Desa Beber Kecamatan Beber Kabupaten Cirebon, Momon memakan uang untuk dibagikan anak yatim. Dan sebagian warga memintanya mundur dari jabatan.

135 Desa di Kab. Cirebon Langsungkan Pilwu Serentak November 2021 Mendatang

Kab. Cirebon - Koran Pemuda, (30/03/2021) Dijelaskan H. Imam Ustadi, S.Si, Kepala Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Desa (DPMD) Kabupaten Cirebon, 135 yang tersebar di 38 Kecamatan diwilayah Kabupaten Cirebon akan melangsungkan Pemilihan Kuwu (Pilwu) Serentak pada November 2021 mendatang

Perlu Diketahui, Sejak 2 Februari 2021 Izin Mendirikan Bangunan (IMB) Telah Dihapus Digantikan Dengan PBG

Nasional - Koran Pemuda, (04/08/2021) Presiden Joko Widodo (Jokowi) menghapus Izin Mendirikan Bangunan (IMB) dan menggantinya dengan Persetujuan Bagunan Gedung (PBG).

Bupati Cirebon Ajak Masyarakat Jaga Kebudayaan Dengan Baik

Kab. Cirebon - Koran Pemuda, (12/09/2021)
Bupati Cirebon, Drs. H Imron M.Ag mengajak semua masyarakat Kabupaten Cirebon agar bisa menjaga kebudayaan yang ada di daerahnya dengan baik. 

"Kita sebagai generasi penerus supaya bisa menjaga adat seni budaya yang sudah melekat di daerah kita lebih baik lagi, karena kebudayaan seperti Festival adat Mapag Sri di Indonesia khususnya di Kabupaten Ciriebon sangat melekat di masyarakat, " kata Imron, saat menghadiri acara Mapag Sri di Kecamatan Mundu, Sabtu (11/9/2021). 

Imron mengatakan, secara umum adat Mapag Sri ini untuk melestarikan nilai-nilai budaya di masyarakat serta ucap syukur masyarakat atas  hasil alam pemberian Allah SWT selama ini. 

"Saya mengajak kepada  masyarakat  harus bisa memperbaiki dan melestarikan alam agar bisa bersahabat dengan  kita.  Jangan  sampai alam kita rusak. Kalau alam dirusak maka alam pun akan marah kepada kita, sehingga alam ini tidak bisa membawa manfaat terhadap kita  kedepannya," ujarnya. 

Imron menjelaskan, sebuah adat budaya yang ada di daerah menjadi daya tarik para wisatawan domestik maupun mancanegara.  Sebab, banyak orang melihat suatu daerah maupun negara dilihat dari pariwisata, adat budayanya.

"Orang pertama yang dilihat itu ciri khas seni budaya dan pariwisatanya. Kalau negara tidak mempunyai budaya dan seni mereka tidak akan melihat itu. Kami berharap kepada masyarakat dan Pemerintah khususnya kecamatan harus bisa melestarikan budaya yang ada di daerahnya," ungkapnya. 

Imron menjelaskan, di Kabupaten Cirebon ada satu desa yang masuk dalam Anugerah Desa Wisata Indonesia. Bahkan desa tersebut mempunyai seni budaya yang bisa dilombakan di tingkat nasional. 

"Kemarin ada Menparekraf datang ke Desa Gegesik Kulon. Desa tersebut masuk dalam 50 besar nominasi Desa Wisata tingkat nasional, " katanya. 

Imron mengucapkan banyak terimakasih kepada unsur panitia dari masyarakat dan pemerintah Kecamatan Mundu yang sudah mengadakan kegiatan festival adat Mapag Sri. 

"Semoga kegiatan Mapag Sri  dilaksanakan secara berkelanjutam. Karena dengan adanya kegiatan ini ada sejumlah manfaat salah satunya ajang silahturahmi kita bisa berkumpul dan mengenal sekaligus bisa melestarikan nilai budaya yang ada di daerahnya," katanya.

(Arif/Moh Rifai)
Buka Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel