Koran Pemuda Indonesia
Uang Dalam Rekening Tiba-tiba Hilang, Nasabah Bank BNI Cabang Cirebon Lapor ke Polisi

Cirebon - Koran Pemuda, (14/04/2021) Seorang nasabah Bank Negara Indonesia (BNI) Cabang Cirebon, Neneng merasa kehilangan uang tabungannya yang berada didalam rekening

Selesai di Revitalisasi, Gubernur Jabar Resmikan dan Persilahkan Warga Cirebon Nikmati Keindahan Alun-alun Kejaksan

Kota Cirebon - Koran Pemuda, (22/04/2021) Revitalisasi Alun-alun Kejaksan Kota Cirebon sudah rampung. Masyarakat Cirebon kini dapat menikmati wajah baru Alun-alun Kejaksan

Belasan Rumah di Jatiyoso Kab. Karanganyar Tertimbun Longsor, Balai Desa Wonokeling Hampir Rata Dengan Tanah

Karanganyar - Koran Pemuda, (02/01/2021) Tanah longsor terjadi di Desa Wonokeling Kecamatan Jatiyoso Kabupaten Karanganyar akibat hujan deras yang mengguyur wilayah Jatisoyo Kamis sore (01/04/2021) hingga malam hari

135 Desa di Kab. Cirebon Langsungkan Pilwu Serentak November 2021 Mendatang

Kab. Cirebon - Koran Pemuda, (30/03/2021) Dijelaskan H. Imam Ustadi, S.Si, Kepala Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Desa (DPMD) Kabupaten Cirebon, 135 yang tersebar di 38 Kecamatan diwilayah Kabupaten Cirebon akan melangsungkan Pemilihan Kuwu (Pilwu) Serentak pada November 2021 mendatang

Paguyuban Wartawan Cirebon Raya (PWCR) Jalin Sinergitas Dengan DPP FSPC

Cirebon - Koran Pemuda, (28/03/2021) Paguyuban Wartawan Cirebon Raya (PWCR) yang diketuai oleh Sudarto, bersilaturahmi dan jalin sinergitas dengan Forum Silaturahmi Pemuda Cirebon (FSPC) untuk membangun Cirebon menuju arah yang lebih baik.

PT. Trinanda Selaras Lestari Diduga Berangkatkan ABK Ilegal

Koran Pemuda, Kab.Cirebon (24/03/2020)
  Perusahaan Pelaksana Penempatan Tenaga Kerja Indonesia Swasta (PPTKIS) PT. Trinanda Selaras Lestari - Jakarta, diduga menyalurkan Anak Buah Kapal (ABK) tidak seusai prosedur dan ketentuan perundang-undangan yang berlaku.

  Pasalnya, dalam pemberangkatan salah satu ABK dari PT. Trinanda Selaras Lestari, Depriyono (31) diduga cacat prosedur, Pihak PT. Trinanda Selaras Lestari diduga tidak pernah memberikan BPJS Ketenagakerjaan kepada Depriyono padahal dalam peraturan perundang-undangan jelas seharusnya Depriyono didaftarkan ke BPJS Ketenagakerjaan terlebih Depriyono adalah tenaga kerja migran.

  Dalam perjanjian kerja laut antara Depriyono dengan pihak PT.Trinanda Selaras Lestari tertulis bahwa biaya Asuransi dibebankan kepada Depriyono dan didaftarkan kepada perusahaan Asuransi di Taiwan, akan tetapi mulai dari awal bekerja sampai dipulangkan ke Indonesia, pihak PT. Trinanda Selaras Lestari tidak pernah memberikan nomer rekening asuransi, maupun tanda daftar asuransi kepada Depriyono.


  Pihak PT. Trinanda Selaras Lestari diduga tidak pernah memberikan Kartu Tanda Kerja Luar Negeri (KTKLN) kepada Depriyono bahkan sampai kepulangannya ke Indonesia. Maka diduga kuat pemberangkatan Depriyono oleh pihak PT. Trinanda Selaras Lestari adalah tindak pidana human trafficking.

  "Saya merasa aneh, karena sebelum di PT.TSL saya pernah berangkat melaut melalui PT lain, saya diberi KTKLN dan asuransi sayapun jelas. akan tetapi ketika saya kontrak dan berangkat melalui PT.TSL ini saya tidak diberi KTKLN, BPJS Ketenagakerjaanpun tidak diberi."Ujar Depriyono

  "Saya juga menduga pemberangkatan saya oleh PT.Trinanda Selaras Lestari ini diduga sebuah tindak pidana human trafficking, karena diduga keberangkatan saya ini tidak sesuai prosedur dan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Bahkan Gaji saya selama empat bulan dan uang deposit sebesar 800USD belum dibayar oleh pihak PT. Trinanda Selaras Lestari." Lanjut Depriyono kepada koranpemuda.com

(Tarya)
Buka Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel